Rilis streaming ‘Black Widow’, Scarlett Johansson Menggugat Disney

Scarlett Johansson menuntut Disney atas ketetapannya untuk melaunching film superhero “Black Widow” di streaming pada saat yang sama seperti pada bioskop, dengan dakwaan pelanggaran kontrak yang telah memberikan kerugian kepada aktris yang juga membintangi film Avengers tersebut.

Johansson merupakan salah satu bintang Hollywood berpenghasilan paling tinggi dan paling besar saat ini. Sehingga memiliki hak atas prosentase akseptasi box office dari film Marvel yang paling dinantikan tersebut menurut tuntutan yang disodorkan Kamis di Pengadilan Tinggi Los Angeles.

Film ini awalannya direncanakan untuk launching di layar lebar tahun kemarin. Tetapi rencana tersebut diundur seiring merebaknya wabah Covid-19, Yang mana film tersebut baru bisa di-launching pada bulan ini secara bersamaan melalui bioskop dan di Disney+.

Riset box office sudah mencuplik kiprah streaming film itu sebagai aspek terpenting dalam launching film yang kurang semangat menurut standard film Marvel untuk film yang sudah mengantongi lebih dari US 150 juta di bioskop lokal dalam tiga minggu.

“Bukan rahasia kembali jika Disney melaunching film seperti Black Widow langsung ke Disney+ untuk tingkatkan konsumen setia dan dengan begitu tingkatkan harga saham perusahaan dan sembunyi dibalik Covid-19 sebagai alasan untuk melakukan,” kata John Berlinski sebagai pengacara Johansson dalam sebuah pengakuan.

“Ini tentu bukan kasus paling akhir di mana bakat Hollywood melawan Disney dan menegaskan jika, apa saja yang sudah dilakukan perusahaan, dia mempunyai kewajiban hukum untuk menghargai kontraknya,” sambungnya.

Seorang jubir Disney menampik tuntutan itu, menjelaskan ke AFP dalam sebuah pengakuan jika Disney mematuhi kontrak apa saja dan jika “tidak ada faedah apa saja untuk pengajuan ini.” Tuntutan itu benar-benar memilukan karena meremehkan dampak global yang menakutkan dan berkelanjutan dari wabah Covid-19,” ucapnya.

Menjaga penghasilan

Seperti banyak studio Hollywood, Disney makin mengutamakan layanan menonton online untuk sumber penghasilan masa datang – sebuah proses yang dipercepat dengan penutupan bioskop sesudah kehadiran wabah pada musim semi 2020.

Sesudah akhir minggu pembukaan film, Disney mengeluarkan sebuah berita yang mengeklaim “Black Widow” sudah hasilkan “lebih dari US 60 juta” di Disney+ saja. Di mana untuk para konsumen setia dikenakan biaya tambahan sekitar US 30.

Tuntutan Johansson menjelaskan jika untuk “membuat perlindungan kebutuhan keuangannya, Ms. Johansson ambil janji dari Marvel jika launching Picture bisa menjadi ‘rilis teatrikal,'” yang ia ketahui memiliki arti tidak ada di streaming sampai “jendela tradisionil”. ” waktu sudah berakhir.

Tetapi “Disney ingin menarik para penonton untuk menjauhi bioskop dan dibawa ke arah layanan menonton online yang dipunyainya. Di mana dia bisa simpan penghasilan untuk dirinya sekalian secara bertepatan tumbuhkan pangkalan konsumen setia Disney+. Semua ini terlihat dengan sangat jelas seiring meningkatnya harga saham Disney,” tuduhnya.

“Disney ingin secara signifikan mendevaluasi persetujuan Ms. Johansson dan dengan begitu membuat bertambah dirinya,” sambungnya.

Jubir Disney menjelaskan perusahaan “sudah seutuhnya patuhi kontrak Ms. Johansson” dan jika launching streaming Disney + “sudah secara berarti tingkatkan kekuatannya untuk memperoleh ganti rugi tambahan di atas US 20 juta yang sudah ia terima sampai sekarang ini.”

Permasalahan ganti rugi yang berkaitan dengan akseptasi box office jadi perhatian yang berkembang di Hollywood yang fokus pada layanan menonton online. di mana persetujuan semacam itu adalah hal yang sangat umum.

Studio tandingan Warner Bros dibanting tahun kemarin karena keputusan yang sama untuk melaunching semua film 2021 secara bersamaan di bioskop dan di basis HBO Max-nya. Warner membicarakan kembali banyak kesepakatannya dengan bintang dan pembikin film, disampaikan bayar US 200 juta untuk mengkompensasi lenyapnya penghasilan box office.

Masa Depan Spiderman Movie Sangatlah Gelap Tetapi Gamesnya Ada Ditangan Yang Baik

Masa Depan Spiderman Movie Sangatlah Gelap Tetapi Gamesnya Ada Ditangan Yang Baik

Masa Depan Spiderman Movie Sangatlah Gelap Tetapi Gamesnya Ada Ditangan Yang Baik. Ketika Marvel Mengumumakan Tahap Keempat Dari Marvel Cinematic Universe. Banyak fans yang bertanya-tanya mengenai masa depan dari seri spider-man. Banyak yang berspekulasi bahwa Marvel dan Sony Pictures akan melanjutkan perjanjian mereka untuk perjanjian baru dan akan dirilis pada D23. Tetapi sony sudah membuat perubahan besar minggu ini untuk masa depan game Spider-Man. Tetapi kelihatannya waktu Peter Parker Di MCU mungkin sudah berakhir

Deadline melaporkan berita tersebut kemarin menyatakan bahwa Disney dan Sony Pictures gagal dalam kesepakatan baru untuk film Spider-Man yang sedang diproduksi. Negosiasi tersebut sudah berlangsung untuk beberapa bulan dengan percakapan yang sangat sengit. Dimana disney meminta 50/50 keuangan finansial dimana mereka ingin mengusai dan memiliki keuntungan. Lebih banyak dibandingkan yang mereka terima saat ini 5%

Spider-Man yang diperankan oleh Tom holland pertama kali mengikuti MCU di tahun 2016 Captain America: Civil War. Sebelum menerima film solonya sendiri di tahun 2017 Spider-Man: Homecoming. begitu juga memainkan peran yang cukup signifikan di Avengers: Infinity War dan Endgame. Baru-baru ini karakter ini melakukan solo keduanya yang berjudul Spider-Man: Far From Home yang dirilis sebagai akhir dari fase ketiga Di MCU dengan Jon Watts kembali melakukan direksi beserta Holland menjadi pemeran utama

Spider-Man: Far From Home baru saja menjadi pendapatan tertinggi sony dalam film yang pernah ada. Melebihi Skyfall dengan 1.109 miliar US Dollar di box office. Semua ini didapat dari sebelum perilisan ulang Far From Home. Dimana akan dirilis di teather US dan Canada 29 Agustus ini termasuk 4 menit dari rekaman yang belum dilihat di sekuen terbarunya. Studio berharap Holland dan Watts akan kembali untuk filmnya yang akan datang walaupun Holland masih mmpunyai satu film solo yang tersisa dikontrak dengan Marvel. Watts masih belum menandatangani atau menyutujui apapun dengan marvel sampai saat ini

Masa Depan Spiderman Movie Sangatlah Gelap Tetapi Gamesnya Ada Ditangan Yang Baik